Migrasi ke Linux

By deptz, Mon. April 27, 2009
Categories: computer related
Tags: , ,
1,153 views
opensuse

opensuse

Linux bukan hal baru bagi saya. Sudah sejak lama saya menggunakan Ubuntu sebagai OS di laptop saya. Namun, saya masih tergantung kepada Windows. Saya jarang memakai linux. Dan kali ini saya berniat untuk secara total migrasi. Sekedar catatan saja, Windows XP Home Edition SP3 yang terinstall adalah windows yang original dan legal. Dan langkah pertama yang saya lakukan adalah memformat Ubuntu. Loh kok diformat? Ya, saya ingin berganti distro. Dan akhirnya pilihan jatuh kepada Open Suse. Kenapa saya memilih opensuse? Entahlah. Filing saja. haha..

Kemudian, mulailah menginstall Java SDK, dan NetBeans, IDE yang saya pakai sehari-hari. Untunglah Netbeans tersedia dalam berbagai platform. Jadinya tidak susah untuk menginstallnya. Dan Netbeans terasa lebih ringan berjalan di Linux daripada ketika di Windows. hmm.. Apa ini cuma perasaan saya saja? Kemudian install Apache2, MySQL, dan PHP. Sekarang seting apachenya masih agak eror, tapi tidak terlalu mengganggu. Dan masih dicari pemecahan masalahnya. Semoga bisa segera diatasi. Kemudian install beberapa program lain, misalnya kchmviewer untuk membaca manual-manual dokumentasi bahasa pemrograman, adobe reader karena saya sudah sangat terbiasa dengan software ini, kemudian beberapa software lain untuk memudahkan saya dalam memakai Linux…….

Sejauh ini semua berjalan dengan baik dan lancar. Walaupun saya terkadang masih harus login Windows untuk beberapa keperluan. Terutama untuk mengerjakan GIS yang kurang sebentar lagi selesai. Memang GIS bisa berjalan di Linux. Namun karena belum sempet download installernya jadi sampai sekarang masih memakai Windows. Tak apalah, semoga segera selesai dan bisa kembali ke Linux secara total. Ada sedikit masalah lain, bluetooth saya belum bisa berjalan di linux. hmm.. sedikit mengganggu walaupun tidak terlalu.hehe..

Saya ingin membiasakan diri saya menggunakan Linux. Menurut saya, lebih membanggakan memakai Linux daripada pakai Windows. Hehe.. Apalagi kalau pakai windows, ada kewajiban yang berat, yaitu download update antivirus. Karena langganan melalui automatic update sudah habis, saya haru mendownload update secara full. Satu Update Norton, antivirus yang saya pakai, bisa mencapai 44MB!!

Sejauh ini cukup menyenangkan memakai Linux. Semoga suatu saat nanti saya dapat merasakan Mac. Sekarang belum punya uang untuk membeli MacBook. Atau ada yang bersedia donasi?hehehe….

24 Responses to “Migrasi ke Linux”

  1. arip Says:

    wehhh…..dah berapa kali ganti distro bozz??
    aq malah lagi mau mencoba UBUNTU ae…masih jadi newbie yang ingin belajar…hehehe….:))

  2. rawan Says:

    Asyik kayaknya

  3. Bayu Says:

    Hmm…. openSuse, distro pertamakali-ku dulu…

  4. d3ptzz Says:

    @rawan: mantab gan!

    @bayu: saya dulu pertama kali install di laptop juga opensuse mas. Tapi cm bertahan beberapa hari trus diganti ubuntu. Dan akhirnya pindah lagi ke opensuse..

  5. dani Says:

    kenapa ngga openSolaris sekalian, mas ๐Ÿ™‚
    kayaknya lbh pas buat yg basah-2an dgn java, netbeans, developer punya lah..

  6. d3ptzz Says:

    @dani: sudah berencana mas.. tapi space belum ada… HDnya kebaaaaakkk

  7. jihaaad Says:

    wah, ini dia calon pembicara ksl minggu depan, oke mas dab?

  8. d3ptzz Says:

    @jihaad: wah… saya masih awam bro… beda sama njenengan.. saya cuma sebatas end user saja… pengguna thok…

  9. Ulum Says:

    pake linux memang membanggakan. tapi windowz gak bisa dilupakan.

  10. d3ptzz Says:

    @ulum: windows memang OS pertama yang saya gunakan.. bagaikan cinta pertama yang tak terlupakan…=)):

  11. rawan Says:

    mas, jd pgn pake linux nih… kyknya asyik……
    tp msh bingung, pake ubuntu apa opensuse? mohon pnjelasan+sarannya…. hehehehe

  12. d3ptzz Says:

    @rawan: hehe.. kalau panduan milih distro itu menurut saya tergantung feel orangnya.. cocoknya pake apa…hehe..

    saya bukan orang yang berkompeten untuk menjawab pertanyaan tersebut..hehe

  13. Musa Says:

    Pernah coba linux Mint? Keren lho…

  14. d3ptzz Says:

    @musa: pernah liat temen make. Tapi sampai sekarang masih enjoy make opensuse..hehe.. nanti dicoba deh setelah opensolaris..hehe

  15. rawanz Says:

    mas, saya nyoba pake ubuntu jaunty, kok wireless saya disable y? solusi meng-enable gmn?

  16. rawanz Says:

    ralat ๐Ÿ™‚

    ternyata saklar on/off wi-finya belum on…

    maap2…..
    peace….

    ๐Ÿ™‚

  17. jenggo Says:

    Setuju.. Enak banget pake Linux, apalagi kalau kerjaan kita berhubungan dengan web developer.. “peralatan”nya sudah lengkap..
    btw, coba deh kernel opensuse-nya di-compile sesuai hardware yang kita punya, pasti lebih joss tuh..!
    Hmm.. Klo gw sih masih make windoz, biasanya untuk memutar video-video tertentu (dengan format yang ngga umum) atau bermain game..

    Kalo MacOSX kurang begitu suka, walaupun gw akui desain sistem operasinya benar-benar luar biasa (gw paling suka fitur TimeMachine si Leopard), sedikit kurang fleksibel.. Kurang bebas..

    Well.. Semoga betah ya pake Linux..!! Ehehehe..

  18. d3ptzz Says:

    @jenggo: setuju banget bos… linux emang mantab..
    emm.. saya hanya sebagai end user sajah, ga ngerti tentang sistem dan lain-lain haha.. jadi untuk sementara ini sudah cukuplah.. belum perlu compile ulang kernel..:d

    saya belum pernah make mac.. pengen coba sih.. suatu saat nanti.. hehe…

    amin bro.. semoga saya bisa betah make linux!! long life for opensource..:D

  19. dani Says:

    utk gui bluetooth di linux, sptnya kdebluetooth plg komplit..walau yg terbaru masi aja beta..cmiiw
    maunya make xfce biar ringan, akhirnya koalisi jg dgn bbrp gnome (network status applet, gdm, gthumb–liat2 animasi) dan kde ๐Ÿ˜€

  20. d3ptzz Says:

    @dani: bluetooth saya ga kedetect.. laptopnya acer travelmate 3252wxmi.. ada saran dan mungkin solusi mas? sudah setres berhari-hari..haha…

  21. dani Says:

    sekarang make opensuse kan..bukannya itu rajanya custom packages..kmrn-2 saya nyoba opensuse 11.x, bluetooth di gnome tinggal make aja..asal gnome-bluetooth ama antek-2nya terpasang..tp pake dongle je..entah jika yg internal ternyata memang alot.. ๐Ÿ™‚

    mungkin perlu banyak doa dulu ๐Ÿ˜€ biasanya tergantung dosa masing-2 ๐Ÿ˜€

  22. d3ptzz Says:

    @dani: iya mas, bluetooth internal. Dulu pas pake Ubuntu juga ga bisa kedetect. Sudah diinstall semua yang berkaitan dengan bluetooth. hahaha.. tapi tetep ga bisa… sedih deh…cuma kurang bluetooth aja ni. yang lain udah beres…hiks

  23. aditz Says:

    hehehe.. bener tuh, lebih membanggakan pakai linux,daripada windows vista ultimate bajakan :p
    punya saya jadinya jg 2 os gt, vista bajakan+ubuntu mint.:) emang blm bisa migrasi sepenuhnya coz bnyak tgs kampus yang kudu tetep pakai windows,hohoho…

  24. d3ptzz Says:

    @aditz: saya juga masih dual boot sama windows XP home. Tapi udah ga pernah dipake..:D

Comments