Bajakan?

By deptz, Sat. May 2, 2009
Categories: computer related, dari hati ke hati
Tags: , , , ,
4,606 views

Kemarin malam saya tiba-tiba kepikiran, bagaimanakah pendapat teman-teman saya tentang pembajakan? Khususnya masalah software. Saya pun bertanya kepada mereka.

Apabila misalnya karya seseorang yang menggunakan software bajakan itu karyanya dibajak, maka apa orang tersebut berhak marah?

Jawabannya pun beragam. Misalnya saja ada yang secara tegas mengatakan. “Tidak boleh marah. Karena ya ngaca dooong.. Apalagi kalau misalnya nilai karyanya melebihi harga softwarenya. Bisa dibilang kebangetan banget..”. Tapi ada juga yang berpendapat. 50:50. Karena alasan klasik, belum mampu beli, tapi ‘terpaksa’ memakai software tersebut. Walaupun sebenarnya ada software-software gratis pengganti. Namun dia merasa malas belajar. Ada yang secara jujur mengatakan, bahwa orang tersebut boleh marah tapi cuma bentar, karena harusnya sadar…

Untuk software yang sering banget saya lihat dibajak adalah COREL DRAW, dan PHOTOSHOP. Padahal harganya juga tidak mahal-mahal amat dibandingkan dengan nilai karya mereka. Untuk Corel Draw sekitar 2 jutaan, dan untuk photoshop 6 jutaan.

Bagaimanakah pendapat anda? Mari sharingkan disini…

36 Responses to “Bajakan?”

  1. sanjaya Says:

    nice inpo gan..
    dah lama gak berkunjung ke blog mu,dah ganti rupa to..hohoh

    kalo masalah bajakan,
    jujur ane masih lum bisa menghibdarinya,
    bahkan walaupun dah punya windows xp asli pun,ane masih xp pake bajakan.. :p

    mungkin memang harganya bisa dijangkau,
    tapi jujur aja kebutuhan kita gak cuma buat beli software
    *walaupun kita menggunakannya.,,,

    kita juga butuh makan dsb,maklum buat makan aja masih susah apalagi buat beli software…

    semoga nanti ketika kita telah mampu hidup lebih baik,bisa makan cukup,ada uang sisa 2jutaan bisa beli software aslinya..
    semoga. πŸ™‚

  2. d3ptzz Says:

    @yudhi: amin gan… kenapa ga dimanfaatin MSDNAA itu?hehehe

  3. dianfi Says:

    Hohohoho…….
    Ya perbandingan aja ney mas puji….
    Kalau kata mas puji Corel Draw n Photoshop harga’a sekitar 1 s/d 7 jt nah kalau bajakan’a aja cm 5rb s/d 15000 gimana ga mau pilih yang bajakan jew……..
    Pa lagi kalo punya koneksi net….
    Kalo kita punya program trial tinggal googling aja CRACK’a………

    Masalah kayak gini c pro kontra mas………..
    Susah bwt di clear-kan….
    Pa lagi kalo udh masuk ke jalur agama…..
    tambah ribet dewh urusan……

    Mendingan di tengah2 aja dewh πŸ˜†

  4. d3ptzz Says:

    @dianfi: saya ikut aja.. ditengah..:D

  5. uwiuw Says:

    sy ngak mau sharing…ini mah penyudutan! penulis menulis argumen yg berat sebelah. Jadi ngak ada diskusi hahahahah Sejujurnya sih setuju ama poin poin di atas. tapi selama software itu punya temen saya. jadi sy taat azas pertemenan aja πŸ˜€

  6. d3ptzz Says:

    @kang uiwuw: haha… saya belum pandai melempar diskusi kang.. maap.. secara tak sengaja mungkin ada kesan berat sebelah..:D

  7. dzale Says:

    Hm, masalah ini ibarat ” mana yang duluan, telur atau ayam??”

  8. d3ptzz Says:

    @dzale: duluan ayam dong… kalau telur duluan, siapa yang mengerami..:D..

    *memulai perang*

  9. ephieenz Says:

    kalo ku seh gak ngedukung banget, cz ku pernah pinya pengalaman gini. . .
    waktu ku belo laptop, itu kan di bundel bareng ama win vista asli. . .lah kebetulan, aku waktu itu dapat won vista ultimate+office 2007 proffesional asli. . . .. . tuh semua harganya sekotar 5 jta-an. . .belim laptopnya. . . . .eh. . ..ternyata temank dapat barang2tsb GRATISS. . . .katanya dia dapet dari ngopy omnya. . .waduh-waduh. . .ku jadi geram banget tuh. . . .

  10. d3ptzz Says:

    @ephieenz: memang laptop sekarang modelnya dibundle dengan OS. yang sebenarnya belum tentu kita butuh OS itu. mungkin seharusnya pihak vendor memberikan Opsi, dengan bundle OS dan tidak dengan bundle OS..

  11. dani Says:

    ..mengingat bahwa pembajakan berbeda dgn pencurian (dari sudut pandang keberadaan barang aslinya..)

    nanti kalo ada pengembang yg karya propietarinya bole dibajak dan ikhlas, bole deh dikabarin di blog ini.. πŸ™‚

    lepas dari agama, liberalisasi..

    versi kasarnya:
    pembajak: “saya ngga punya uang buat beli, jadi saya membajak”
    pengembang:”karya saya dibajak, kami sekeluarga makan apa..” πŸ™

    atau ngga usah pake uang lah..
    tulisan di blog disalin tempel aja bisa sewot berapi-api, belum desain webnya..padahal ngetik/ngedesainnya ya pake bajakan juga..miris tapi lucu.. πŸ˜€

    eh..saya dulu lulus sma belajar komputer pake software bajakan lho.. ♥

  12. d3ptzz Says:

    @dani: wah mas.. saya juga pertama kenal komputer semua program bajakan. Bahkan dulu lucunya saya bangga memakai software bajakan..:D.. walaupun akhirnya setelah mengikuti kuliah SIstem Operasi jadi lumayan sadar dan mengurangi pembajakan. Kalau istilah dosen saya, membajak itu memperbanyak dosa digital..:D

  13. Fariskhi Says:

    Lebih parah lagi kalo software AV kayak BitDefender, Norman, dkk yang harganya cuma 50 – 200 ribuan, tetep beli yang bajakan. Game-game komputer yang sekarang relatif murah (300 – 500 ribu) juga marak dibajak. Eugh….

    Kalo saya sih go open source aja… :mrgreen: ..

  14. d3ptzz Says:

    @fariskhi: nah ini yang kebangetan..sudah murah dibajak pula..haha

  15. thegands Says:

    hmm…. ini merupakan masalah yang cukup komplex. sebenarnya faktor kemalasan untuk menggunakan software free adalah ke user friendly an software tersebut. Seperti alasan kenapa masih banyak orang betah menggunakan windows(baik bajakan maupun asli) dari pada open source.

    Kalau di liat dari sisi haki sih, itu memang sudah melanggar. sebaiknya memang kita harus menggunakan software yang proprietary jika kita sanggup membelinya. jika tidak sanggup, mau tak mau harus beralih ke gratisan juga.. Hehehe… sebenarnya harga software proprietary saat ini pun banyak yang banting harga karena pertumbuhan komunitas open source yang makin besar. nah, klo udah murah, marilah kita beli..

    saya setuju dengan mas dani, membajak itu berbeda dengan mencuri… πŸ™‚

  16. d3ptzz Says:

    @the gands: *manggut-manggut…pendapat orang yang ahli seperti ini ya..hehehe.*.saya setuju sama mas gands…:D

  17. yazid Says:

    wah wah,,

    bikin dilema masdab. kebetulan saya menggunakan dua contoh software tersebut ( corel draw dan photoshop ). tapi ya seperti yang udah dijelaskan tadi, ngga ada yang berlisensi resmi πŸ˜€
    jadinya crack draw dan shotophop…hehehe

    ya gimana lagi?? butuh, tapi tak mampu beli..

    sudah mencoba menggunakan software yang free/open source, tapi fasilitasnya belum lengkap πŸ˜€

  18. d3ptzz Says:

    @yazid: mungkin juga loh bro, kamu cuma belum mendalami lagi software free/open source. saya pernah lihat hasil karya orang, bagus banget walau pakai software gratis…

    Walau tak dapat dipungkiri juga, kita sudah terbiasa dengan software bajakan.. Jadinya males mau belajar lagi.. Saya dulu juga pertama belajar pakai itu…:D

  19. arip Says:

    wah….saya masih pake yang bajakan Mas tapi ada cita 2 buat beli yang asli klo udah punya banyak duit…hihihihi ^:)^

  20. d3ptzz Says:

    @arip: semoga sukses boos

  21. rawan Says:

    Pembajakan memang tidak baik, namun menurut saya terjadi pembajakan karena kepepet.
    1. butuh tapi tak punya ckup uang untuk beli asli.
    2. cari brang bagus tapi gratis… hehehehe
    3. yang gratisan tak lengkap
    4. sifat bawaan… (*waton….)

    begitulah kira2 pendpat saya… πŸ™‚

  22. d3ptzz Says:

    @rawan: analisa yang “bagus”..hahaha…

  23. Noe2 Says:

    wah… kayaknya berhak marah tuch… soalnya setiap manusia memiliki hak! πŸ˜€

  24. d3ptzz Says:

    @Noe2: hak asasi maksudnya bro?

  25. wi3nd Says:

    weee 2 juTa ma 6 juTa nda mahal yaaa :rool
    buatQ seeh muahaaaaaLLLL πŸ˜†

    :

  26. d3ptzz Says:

    @wi3end: buat saya mahal jugaaa…:D

  27. bernadsatriani Says:

    logika software mahal wajib di bajak..
    gimana indonesia yang pendapatan perkapita rendah bisa menikmati teknologi,
    klo semua software mahal..?

    kapan indonesia bisa berkembang..?
    cb saja cek apakah ada mahasiswa indonesia yang memakai software AutoCad asli yang harganya puluhan juta..?
    klo saia sih ngga sanggup, mending pindah jurusan :p

  28. dani Says:

    dan seringnya, justru di bangku pendidikanlah kita diam-diam membajak..ironis ngga ya.. πŸ™‚

  29. d3ptzz Says:

    @dani: seringnya juga dosen yang ‘mengajari’ mas.. haha.. kalau ga salah di lab aja masih banyak software bajakan…

  30. dani Says:

    fasilitasi kampus masi ada ya utk bbrp aplikasi propietary wajib? jadi ngga hrs ngebajak, kan, bos πŸ™‚

  31. d3ptzz Says:

    di FMIPA ada mas. MSDN-AA. Microsoft memberikan OS-OS dan beberapa software secara gratis. Tapi Officenya tidak gratis…

  32. dani Says:

    lalu bagaimana bisa di syarat skripsi/thesis:…diketik dgn ms word huruf times new roman (bbrp dept make arial kayaknya)… πŸ˜€

  33. d3ptzz Says:

    @dani: sepertinya yang buat aturan itu orangnya Microsoft Mania…haha.. atau mungkin memang karena terbiasa aja..ga pernah make office lain..:D

  34. jihaaad Says:

    setuju buat yang berpendapat kalau buat belajar dapat toleransi lah..

  35. d3ptzz Says:

    @jihaaad: tak dapat dipungkiri, saya dulu juga belajar dari software bajakan, walaupun sekarang sudah berusaha menguranginya…

  36. rina Says:

    klo pendapatku dalam sistem kapitalisme ini emang begitu aturannya….membajak hak paten orang di larang oleh negara…..tp kalau kita tengok sejarah islam dimana para ilmuwan islam begitu hebatnya menemukan bermacam2 karya nya….tp oleh seorang pemimpin islam karya itu di beli lalu masyarakat lain bebas mencopynya( dalam bhs sekarang)
    cnthnya ibnu shina…..kalau karya2 beliau di patenkan smpai 7 abad pun keturunannya pst kaya ha ha….jd pendapatku hukum sekarang ini melarang orang tuk pintar,yg blh pintar hanya orang kaya,beda waktu zaman kejayaan islam….

Comments